Selasa, 20 April 2010

Mayat yang meninggalkan hutang Puasa Wajib



Puasa wajib disini samada puasa ramadan, nazar atau kaffarah.

Orang yang mati dan tidak sempat mengantikan puasa yang ditinggalnya ada dua keaadan:

Keadaan pertama:

Dia mati sebelum sempat puasa samaada masa yang sempit (contohnya mati sehari selepas bulan Ramadan), atau ada masa tetapi ada sebab yang menghalangnya seperti sakit, musafir dan sebagainya. Kebanyakan ulama mengatakan tidak dikenakan apa - apa kepadanya.

Ada pendapat segelintir ulama seperti Tawus dan Qatadah menyatakan wajib fidyah makanan seperti orang yang tua tidak berpuasa kerana tidak larat untuk puasa.

Keadaan kedua:

Dia mati dalam keadaan dia sempat dan mampu untuk menggantikan puasa sebelum mati. Disini ada dua pendapat ulama:

Pendapat pertama:

Puasa itu tidak boleh digantikan dengan puasa orang yang hidup. Ia hanya dikenakan denda makanan bagi setiap hari yang ditinggalkan. Ini adalah pendapat Kebanyakan ulama.

Fidyahnya adalah setengah gantang gandum bagi mazhab Hanafi dan satu cupak (600 gram) makanan asasi bagi sesebuah negeri menurut pendapat kebanyakan ulama termasuk mazhab syafie. Kita boleh mengikut mazhab Hanafi yang mengharuskan bayaran dengan nilai makanan tersebut.

Dalil pendapat jumhur:

Nabi saw bersabda:

من مات وعليه صيام شهر فليطعم عنه مكان كل يوم مسكينا


“ Sesiapa yang mati dan masih ada puasa wajiib (qada atau nazar) yang dia tidak lakukannya maka hendaklah dia beri makan kepada orang miskin bagi setiap hari.”

Hadis riwayat Ibnu Majah. Tirmizi berkata: “Sanad yang sahihnya adalah ia hadis mauquf Ibnu Umar (kata-katanya).”

Pendapat kedua:

Digantikan dengan puasa. Ini adalah pendapat Abu Thaur, mazhab Syafie dan Ibnu Taimiah.

Dalil pendapat jumhur:

من مات وعليه صيام من رمضان صام عنه وليه

“Sesiapa yang mati dan masih belum mengqada puasa ramadannya maka hendaklah warisnya yang berpuasa untuknya.” (Hr Bukhari dan Muslim)

Seorang lelaki berjumpa dengan Rasulullah saw , lalu dia berkata:

“Ya Rasulullah sesungguhnya ibuku telah mati dan dia ada berhutang puasa sebulan puasa. Adakah aku perlu mengqadakan puasanya?”

Rasulullah saw menjawab:


نعم فدين الله أحق أن يقضى


“Ya, hutang Allah lebih patut untuk dibayar.” (Hadis sahih Bukhari dan Muslim)

Pendapat yang kuat

Para saudara mara si mati boleh memilih diantara dua. Sekiranya tiada yang berpuasa maka wajib dikeluarkan bayaran fidyah. Imam Nawawi berkata:

“Pendapat yang benar adalah boleh puasa dan boleh bayar fidyah makanan (mesti pilih salah satu). Wali hendaklah memilih salah satu daripadanya. Maksud kepada wali adalah saudara mara samaada asobah (orang yang mengambil baki harta warisan), pewaris harta pusaka atau saudara yang bukan asobah dan pewaris.”

Orang yang bukan saudara boleh berpuasa dengan izin pewaris.

Rujukan: Syarah Ahadisil Ahkam oleh 4 orang ulama, Minhaj oleh Dr Muhammad Zuhaili dan al-Wajiz fil Feqhil Islami oleh Dr wahbah az-Zuhaili.

0 ulasan: